oleh

Kasus Covid-19 di Pasuruan Meningkat, Bupati Meminta Lebih Waspada

-HEALTHY-1 views

Panjirakyat.net Pasuruan – Bupati Pasuruan, HM Irsyad Yusuf kembali menyampaikan kondisi terkini terkait kenaikan kasus Covid-19 di Kabupaten Pasuruan yang saat ini sudah sampai pada tahap yang memprihatinkan. Sehingga semua pihak diminta lebih waspada sekaligus meningkatkan kerjasamanya dengan Pemerintah Kabupaten Pasuruan dalam upaya menekan penularan kasus Covid-19 di masyarakat.


Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan diketahui bahwa total kasus terkonfirmasi di Kabupaten Pasuruan mencapai total 3.811 kasus positif. Adapun rinciannya, 29 orang dirawat di RSUD Bangil dan 10 orang dirawat di RSUD Grati. Sedangkan 12 orang terkonfirmasi positif lainnya dirawat di RS Prima Husada, Sukorejo.

Selain itu terdapat pula pasien positif yang dirawat di beberapa tempat. Masing-masing di RS Prima Husada Singosari sebanyak 1 orang, RS Mitra Keluarga Waru sebanyak 1 orang dan RS Dharma Husada sebanyak 1 orang.

WhatsApp Akhirnya Batalkan Kebijakan Baru tentang Privasi

Berbanding Lurus, Kasus Covid-19 Dan Dollar Kian Melonjak

Total ada 24 orang yang diisolasi di SKB Pandaan sebanyak 24 orang, 3 orang diisolasi di BLK Rejoso, 4 orang lainnya dilakukan karantina di gedung lainnya. Sementara itu, ada 7 orang melakukan isolasi mandiri.

“Kasus Covid-19 ini perlu menjadi perhatian kita bersama. Data dari Dinas Kesehatan diketahui, sudah ada 3.811 total kasus terkonfirmasi. Sampai tanggal 20 Juni 2021, setidaknya ada 92 kasus aktif di Kabupaten Pasuruan”, tandas Irsyad Yusuf, Selasa(22/6/2021).


Oleh karena itu, Gus Irsyad mengingatkan kepada seluruh masyarakat agar semakin mewaspadai potensi penularan Covid-19 yang sewaktu-waktu bisa terjadi dengan semakin patuh terhadap protokol kesehatan. Diantara upaya yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Pasuruan adalah dengan mengantisipasi masuknya pekerja migran. Berikut percepatan vaksinasi agar merata menjangkau seluruh masyarakat Kabupaten Pasuruan.

“Rapid antigen yang dilakukan kepada 18.028 santri berhasil mendeteksi ada 38 santri yang positif dan langsung dikarantina. Sebagian ada yang sudah sembuh. Pemkab juga melakukan testing setidaknya di 48 RT berzona kuning untuk mengetahui apakah ada warga yang terkonfirmasi positif atau tidak”, jelasnya.


Diakhir arahannya, Bupati meminta bantuan kepada PCNU Kabupaten Pasuruan dan PCNU Bangil, Kementerian Agama Kabupaten Pasuruan dan alim ulama untuk membantu mensosialisasikan protokol kesehatan kepada masyarakat. Termasuk berpesan kepada masyarakat untuk memeriksakan diri ke Rumah Sakit apabila kurang enak badan sebagai upaya antisipasi dan deteksi dini jika penyakit tersebut bukan gejala Covid-19.

“Kepada masyarakat yang merasa sakit, langsung berobat atau periksa ke RS. Saya tekankan, tidak ada RS di Kabupaten Pasuruan yang meng-Covid-kan. Pemkab Pasuruan juga akan melakukan pengetatan prokes kembali di tempat-tempat umum. Baik tempat wisata, cafe, rumah makan maupun tempat publik lainnya”, pungkasnya. (pr/dea)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed